Hidup harus di teruskan!

Tahun 2017.

“Menulis dari hati dan melihat untuk tauladan hidup.”

Tidak di nafikan tahun-tahun kehadapan semakin mencabar dan amat menduga malah kehidupan yang tidak beralas dengan kekuatan pasti akan terkesan dan perit. Tidak dapat tidak,apa yang seharusnya adalah kembali kepada tuhan!

 

Advertisements

Kita tidak punyai

Kita tidak punyai!

Kita hanya lah insan biasa,

Yang tidak punyai,

Kita hanyalah sekelumit dari milik Nya,

Yang tidak punyai,

Kita berkira-kira tentang pahala..Sedangkan,

Kita tidak punya!

     Mengukir senyuman dalam kehidupan ini cukup senang,tetapi untuk mencipta ketenangan dan kebahagiaan dalam jiwa tidak semudah unggkapan. Kita berkira-kira tentang kehidupan,kita menganggap kehidupan ini kekal dan milik kita. Kita berkata-kata bahawa kita akan mati pada sekian-sekian masa. Tetapi itu mustahil kecuali dengan keizinan dari tuhan.

    Kita fikir kita lah tuhan dalam kehidupan kita,kita mengukir untuk melihat ukiran yang di ukir itu indah tetapi sukar,sukar kerana ukiran kehidupan tidak seperti memahat kayu sehingga terlihat kesenian yang tidak siapa faham. cantik hanya di mata sedangkan ia akan mereput dan mereput hancur. Kehidupan berbeza,berbeza kerana ia di ukir oleh tuan Alam iaitu Tuhan (Allah). Kita sangka kita tuhan? Mungkin sementara yang sementara.

    Kita hanyalah manusia yang cuba mencuba. Kita tidak berkuasa untuk berkuasa. Kita hanya kita,kita tidak berpunya.

   Renunglah. Wahai TUhan,terimalah renungan kami kerana kami hanya kami. Kami berkehendak atas kehendak insan dan kami menunduk atas resam insan ciptaan Mu.

Kita tidak berpunya!

Waraqoh Nawfal-18.1.2017

Kita Masih Merdeka?

Salam Merdeka!

    Sesungguhnya kita tidak dapat lari dari mencari erti merdeka selagi kita tidak selami apa itu merdeka. Kita juga tidak dapat mengecapi roh kemerdekaan selagi mana kita tidak merasa udara perjuangan. Merdeka! Merdeka! Merdeka! (Hanya ungkapan sedangkan jiwa dan jasad kita di jajah didalam era moden).

   Syukur kita masih hidup dengan aman tetapi benar kah jiwa kita masih merdeka? Hanya yang meletakkan jiwa pada tuhan akan benar-benar merdeka. Jiwa kita tidak kotor tetapi terbelenggu dengan mehnah dunia yang terlalu “gila” mengejar entah apa yang hendak di kejar. Merdeka!

   Merdekakah kita sebagai suami jika isteri keluar tanpa menutup aurat? Dan kita di anggap sebagai “suami” semata-mata tanpa melapik dosa dan pahala?

   Merdekahkah kita jika kita masih tunduk sujud pada majikan tanpa kita rasa gembira apa yang telah kita lakukan?

   Merdekakah kita jika kita mengejar wang ringgit semata-mata untuk sesuap nasi?

   Merdekakah kita jika kita di anggap manusia kecil dan masyarakat tanpa kita berusaha mengeluarkan mereka dari pemikiran yang lapuk?

   Merdekakah kita jika jiwa kita masih meletakkan iri hati ,sifat dengki sesama manusia?

   Merdekakah kita jika kita masih mengaggap bangsa kita adalah bangsa yang paling mulia?

Ya,Kita Masih Merdeka!

     Merdeka sukar di ungkap jika kita generasi baru! Merdeka pasti dapat di nikmati oleh para veteran askar ,polis atau masyarakat yang berdepan dengan penjajah kerana mereka merasai kesulitan jiwa dan hidup ketika itu. Tetapi kemerdekaan kita berbeza. Kerana perjuangan untuk kita memerdekakan diri juga berlainan jalan.

Semoga kita terus merdeka dan dapat di merdekakan!

Kemerdekaan sebenar adalah merdeka dari kehidupan yang semantara dan bertemu dengan tuhan yang kekal abadi!

Merdeka kita adalah merdeka dari dosa yang telah kita lakukan dan mencari jalan taubat untuk merasai jiwa yang benar-benar bebas dari titik hitam.

Salam Merdeka

-Waraqoh Nawfal-

Pesan Mak

Pesan Mak!

Usah tangguh menanguh kelak semua kerja tidak menjadi.

Pesan Mak,

Jangan tiru orang ,

Tapi biar orang tiru kita.

Pesan Mak,

Beringat tika senang,

Supaya tika susah kita masih ber”ada” untuk melangkah,

Pesan Mak lagi,

Usah tinggal solat,

Kelak tuhan tinggalkan kita.

Pesan Mak,

Pilih lah jalan hidup sendiri,

Kerna kita sendiri tahu apa yang kita hendak.

Pesan Mak lagi,

Hormati orang,

Kerna kelak kita akn di hormati.

 

pesan Mak…Pesan ku untuk cucu cicit nya.

Pesan Mak…Pesan ku untuk ku ukir ke dalam kitab tulisan hidup ku,

Pesan Mak…akan ku abadi tika aku sudah tidak mampu berpesan.

Salam Berpesan-pesan.

Waraqoh Nawfal`2016

 

 

Salam Syawal

Salam Syawal,

     Ramadan telah meninggalkan kita sama ada buat sementara waktu atau kekal ,tetapi kita berdoa supaya ramadan akan datang dapat kita nikmati,Ameen.

    Mungkin perjalanan hidup di akhir zaman semakin hari semakin mencabar dan kita perlukan ilmu dan ketahanan yang kental untuk menghadapinya. tambahan kita yang bergelar muslim. Untuk mempertahankan agama yang kita bawa malah ada saja kenkangan dan mehnah yang datang. Benar,sebagai insan kecil kita tidak dapat tidak akan melakukan kesilapan dan dosa tetapi aib sebagai insan harus di jaga kerana tirai itu milik Allah untuk di buka atau tidak tetapi tugas membuka tirai di ambil alih oleh kita. Kita telah membuka aib,Nauzubillah [Saya doakan supaya orang yang pernah menjatuhkan aib saya di ampunkan dosa dan di beri kasih sayang rahmat oleh Allah swt].

    Itulah,kadang kala kita terduduk apabila berhadapan dengan mehnah yang kita tidak sangka. Sebagai manusia,kita wajib meneruskan perjuangan sebagai insan dan pejuang agama. Seperti mana yang selalu di tekan kan dalam tulisan-tulisan saya yang lepas,berjuang agama tidak terletak pada syiar sahaja tetapi bagaimana implementation kita pada jalan dakwah. Bair kita nampak pragmatik tetapi kita masih berjalan dalam orbit Islam [walaupun ada kala kita terlepas landasan].

     Buat teman,ramadan telah meninggalkan kita dan kini kita masih di bulan syawal. Bulan kemenangan, kemenangan apa yang kita raikan? Tepuk dada,tanya hati dan jiwa. Jika kemenangan kita hanya sedikit maka berusaha untuk kita pertambahkan. Kita masih ada masa selagi mana peluang bersama kita.

     Semoga kita di ampuni dosa.

Waraqoh Nawfal~

Kita harus menjadi ahli “alam”!

Kita harus menjadi sebahagian dari Alam!

A’ssalamualaikum wahai tanah,

Kita sering lupa asal usul kita dan kita sering buta atau sengaja membutakan mata hati kita untuk melihat siapa kita. Siapa kita? Tanah? atau api? . Ada tanah yang merasa dirinya adalah api maka pe’el nya seakan-akan api sehingga dia lupa asal usul nya dan dia lupa siapa yang menciptanya. Api? Tanah? . Ya. Api itu setanlah maka tanah itu manusia lah. Jelas?.

Kekafiran manusia terhadap alam menjadi semakin parah makanya saya terpaksa melontar idea idea dalam bentuk huruf-huruf ini(tulisan) supaya kita terjaga dari lamunan yang di hijab. Selak hijab mu maka dirimu akan melihat alam. Alam ini setiap saat berbicara kerana di cipta alam cukup “brehi” (suka) berbicara tetapi bicara alam berupa bicara tuhan. Jika kita tidak mengenal tuhan maka kita tidak akan mampu merasa alam berbicara. Jelas? .

<bersambung>.

Saya tetap dengan PAS?

Dan berpegang teguhlah kamu sekaliah kpd tali Allah dan jgn kamu bercerai berai” -Ali Imran 3:103

Matlamat dan tujuan sebagai umat Islam pasti amal ma’aruf nahi mungkar. Dan perlaksanaan amal ma’aruf nahi mungkir tidak akan berjaya sekiranya kita tidak mençapai kuasa dari segi siasah secara total. <sambungan>