Perjalanan Hidup

Penulis : Waraqoh Nawfal Ibnu Zain

Cerita Semalam.

      Pesan seorang wali Allah kepada ku

Buatlah kerja-kerja Allah tanpa mengharapkan Allah melihat”

      Membuat aku merenung panjang dengan kata-kata itu. Seorang wali Allah yang penuh dengan kezuhudan dalam hidupnya tetapi kata-nasihat itu membuat diri hina ini mencari makna dan mengaharap kata-kata itu membuat diriku dekat dengan maha Pencipta.

     Dunia ini sementara. Tetapi kata Ustaz Ismail Kamus “Dunia ini sementara tetapi tidak Sementara” . Bagaimana cara sekalipun kita tetap perlu meneruskan hidup walaupun dengan membawa kudrat yang lemah ini untuk meneruskan langkah dalam kehidupan ini. Sepertimana  pesan Tuan Guru Nik Abdl Aziz

Kerja agama tidak pernah ada cuti”

     maka sebagai hamba yang di tugaskan oleh Allah swt di dunia Nya Wajib kita meneruskan kerja-kerja Islam ini walaupun ia perit dan pedih untuk di teruskan. Cerita Semalam harus kita jadikan sempadan untuk tidak kita kembali ke jalan yang jauh dari cahaya Allah swt. Dosa lepas itu harus di jadikan penyesalan dan panduan untuk kita tidak kembali ke jalan itu lagi. In sha Allah.

Sahabat,

     Di sebalik kerja dakwah ini pasti ada yang mencemuh dan menghina maka jadikanlah kehinaan itu api semangat untuk kita terus maju kehadapan kerana di sebalik kehidupan berdunia ini harus kita membuka pintu hati kita untuk melihat satu lagi dunia iaitu dunia sebagai kekasih Allah swt. Di saat kita merasai kesedihan,kesuraman dan lemah-lesu dengan kehidupan ini maka di saat itulah Allah pasti membuka pintu “itu” untuk hamba-hamba Nya yang mencari “Rahsia” di sebalik “Rahsia-rahsia” Allah swt.

         Ayuh teman,bersabarlah dengan dunia dan kehidupan mu kerana ia bersifat sementara dan pasti hasil nya satu kenikmatan yang sukar di rasai oleh orang yang tidak melalui nya. Pesan wali Allah Rabiatul Adawiah kepada ayahda nya

Wahai Ayah, Lebih baik bersabar dengan lapar dunia daripada bersabar dengan azab Allah di akhirat kelak “

       Satu cerita yang ingin saya kongsi untuk diari bersama dimana Seorang sahabat saya yang meninggalkan urusan dunia kerana mengejar urusan menjaga ibu dan anak Nya yang masih kecil tetapi Allah swt memberi nikmat yang jauh lebih hebat dalam hidup nya. Saya secara peribadi melihat satu nikmat besar dalam diri nya iaitu nikmat “aman” dalam kehidupan dan “cinta” pada Allah swt .  Saya doakan Allah senantiasa memelihara nya dari kesusahan hidup dan di beri kesenangan yang paling istimewa dari Allah ke atas diri nya . Ameen.

          Cerita itu bukan ingin membawa anda ke dunia khayalan dan meninggalkan urusan dunia tetapi saya ingin teman-teman menilai urusan duniawi ini,sejauh mana kita menempa nya dan sejauh mana hasil nya. Kemenangan dunia yang kita perolehi tidak sama dengan kemenangan akhirat yang bakal kita nikmati. Urusan dunia adalah urusan kita tetapi jiwa kita harus di kuasai dengan kebegantungan bulat kepada Allah azzawajalla. Di situ ada kunci nya dan pintu rahsia pasti bersama orang-orang yang mencarinya. In sha Allah.

              Saya bukanlah hamba yang soleh,tetapi menuju kepada itu. Saya juga bukanlah ahli agama yang solid tetapi cita-cinta kearah itu. Maka ayuh sama-sama kita bulatkan hati menempa iman yang jitu untuk bekalan yang pasti kita bakal tempuhi. Hidup ini harus di tempuhi tetapi jalan ke akhirat harus di gurap mulai sekarang. Pokok yang di tanam semalam harus di baja,di siram dan di jaga untuk melindungi kita dari basah dan panas maka begitulah juga hidup. Kehidupan ini unik dan cukup hitam putih,Allah ada dan Allah itu ada!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: