“Sedikit” itu syurga!

Buat teman-teman pembaca web blog Suara Insan Kerdil saya mengucapkan selamat menjalani kehidupan yang lebih baik walaupun nada nya seakan kita menempa tahun baru. Mungkin iya kita baru sahaja melepasi tahun baru ma’al hijrah dan kesan dari hijrah rasullullah saw pasti memberi kesan pada yang memahami sirah perjalanan rasul Allah itu.

Saya sudah beberapa minggu malah mungkin juga tidak punyai ilham untuk menulis. Menulis ini bukan kecil kerja nya kerana setiap tulisan ada kehendak nya dan setiap perkataan ada nilai nya maka nilai itu yang akan di persoalkan di akhirat kelak. Persoalan yang mungkin mambawa kesan di hari perhitungan kelak. Kerja menulis ini harus datang dari hati bukan hanya menulis dengan khayalan minda tanpa ilmu dan amalan. Menulis juga bukan untuk nama atau populariti tetapi atas sifat tegas dengan ilmu dan berdiri atas kehendak hak.

Saya bermula dengan dunia blog ini sejak saya berada di dunia menara gading. Dari orang muda yang lemah dari segi membaca buku-buku bersifat “berat” berubah menjadi pengemar tulisan-tulisan berat. Sudut politik dan sejarah menjadi lubuk saya berkubang di universiti. Elaun pembelajaran di habiskan dengan membeli buku-buku politik sehingga saya hadam siapa penulis politik tanah air ketika itu dan buku-buku yang di pinjam di universiti waktu itu semua nya bersifat politik dan sejarah berbanding buku “engineering” major subject saya ketika itu.

   Bukan untuk nama malah bukan juga untuk bermegah punyai blog. Saya masih ingat seorang pensyarah Islamic Study menyarankan semua pelajar nya harus punyai blog masing-masing untuk melawan setiap hujah kuffar malah penentang Islam. Semenjak itu saya kembali aktif ber-blog. Tapi kekadang emosi membawa kita kepada kancah tulisan berunsur “negatif” .

    Dalam menulis adakala setiap buah fikiran kita di cemuh malah di pandang serong atas kapasiti kita bukan ahli nya. Saya pernah berdialog dengan beberapa penulis politik yang mana mereka berkata “menulis seperti melukis,kalau melukis itu seni maka senilah lukisan itu..jika melukis itu carca merba maka caca merbalah lukisan itu. Samalah juga dengan menulis”.

     Blog saya pernah beberapa kali di tutup atas kehendak beberapa pihak yang mendesak dan terdesak.  Sehingga atas jalan fitnah,blog dan nama saya di fitnah sehingga mengiabkan peribadi malah kerjaya waktu itu saya sebagai pensyarah di sebuah IPT. Waktu itulah diri kecil ini merasa betapa besar nya pengorbanan para pejuang Islam baik di zaman Nabi-Nabi Allah sehinggalah hari dan saat ini. Mereka punyai hati yang besar tetapi saya hanya orang kecil malah punyai hati kecil. Allahuakhbar. Inilah riwayat hidup yang perlu di ukir dalam diari kehidupan untuk tatapan ke arah jalan syurga. In sha Allah.

      Adakala waktu kita di fitnah dan di cemuh yang pasti Allah adalah teman yang paling akhrab dengan makhluk Nya. Kita duduk tinggi mana pun pasti setiap titik kehidupan yang kita “bekas” kan dalam hidup pasti akan terbekas di akhirat kelak.

      Saya pernah di beri nasihat oleh seorang alim yang mana beliau berkata

“Percayalah kepada yang sedikit itu kerana sedikit itu mungkin kunci syurga dan berjaga-jaga juga dengan yang sedikit itu kerana mungkin yang sedikit itu mampu mencampakkan kita ke neraka Allah swt” .

2 responses to this post.

  1. semoga Allah berkatimu..in shaa Allah
    teruskan menulis krn Allah swt

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: