Kembara Hidup

Saya mulakan dengan surah hud ayat 6 di mana Allah swt berfirman

…dan tiada satu pun makhluk bergerak di bumi melainkan dijamin Allah rezekinya”

Perlu di ingat bahawa dunia yang luas ini ada yang lebih luas kekayaan baik di dunia mahupun di alam yang di hijab utk dilihat. Allah punyai kekayaan yang Maha Luas lagi hebat kekayaan Nya.

Si gagak yang hidup di padang pasir akan di beri rezeki oleh Allah swt tanpa kita sebagai orang awam melihat bagaimana Allah memeberi rezeki itu. Dari mana arah nya atau bagaimana di perolehi Nya. Allah boleh mengadakan apa yang tiada dan mentiadakan apa yang ada. Jika di huraikan konsep rezeki cukup luas sehingga saya tidak mampu untuk huraikan kerana terlalu luas konsep tersebut dan ulama telah syarahkan soal rezeki dalam pelbagai sudut yang berbeza sehingga apabila kita sebagai orang awan membaca kitab syarah ulama-ulama hebat kita melihat variasi yang cukup menarik dan ibarat alunanan irama lagu yang pelbagai rentak sehingga kita syahdu mendengar nya. Itu lah kuasa ALLAH swt.

Saya membawa satu hadith dari Nabi Muhammad saw yang mana Nabi bersabda

Wahai anak Adam, sempatkanlah untuk menyembah-Ku maka Aku akan membuat hatimu kaya dan menutup kefakiranmu. Jika tidak melakukannya maka Aku akan penuhi tanganmu dengan kesibukan dan Aku tidak menutup kefakiranmu.” (Riwayat Ahmad, Tirmizi, Ibnu Majah dan al-Hakim dari Abu Hurairah ra)

Betapa hebat nya Allah,bahasa dan lenggok bahasa apabila di fahami setiap ayat-ayat Al-Quran itu sendiri. Allah swt itu cukup Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Kita sebagai hamba yang penuh dengan dosa dan noda senantisa lalai dan alpa dengan urusan duniawi. Urusan yang apabila di perhatikan ia seperti lalang yang tumbuh tidak pernah sudah. Di cantas dan di racun tetapi ia tumbuh mencacak kembali melebat tanpa di baja,itulah dunia yang kita huni sekarang.

Ingatlah kata-kata dari Ibnu Abbas dimana  beliau berkata

Sesungguhnya kebajikan itu memberi cahaya kepada hati, kemurahan rezeki, kekuatan jasad dan disayangi oleh makhluk yang lain. Manakala kejahatan pula boleh menggelapkan rupa, menggelapkan hati, melemahkan tubuh, sempit rezeki dan makhluk lain mengutuknya.”

Apa lagi sebagai hamba selepas berusaha jalan seterus nya adalah tawakkaltu’illah. Ingatlah,tawakkal itu senang untuk di ungkapkan tetapi sukar untuk di tetapkan di hati.

“Barang siapa bertawakal kepada Allah , nescaya Allah mencukupkan (keperluannya) .” (At-Thalaq: 3)

Nabi s.a.w. bersabda:
Seandainya kamu bertawakal kepada Allah dengan sebenar-benar tawakal, nescaya kamu diberi rezeki seperti burung diberi rezeki, ia pagi hari lapar dan petang hari telah kenyang.” (Riwayat Ahmad, at-Tirmizi, Ibnu Majah, Ibnu Hibban, al-Hakim dari Umar bin al-Khattab .a.

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: