Kasih pada DIA

Salam dari hamba kerdil dan salam munajat dari meja jurutera ke tinta dakwah,

Sesungguhnya apabila kita melihat sekeliling,semua nya ada nya DIA. DIA yang mencipta maka terciptalah sifat-sifat DIA di sebalik zat ciptaan Nya. Subhanallah.

Kita sering bersedih dengan kehidupan sedangkan kehidupan seperti air sungai yang berlalu dan terus meninggalkan kita. Ia di panggil masa dan ia juga di panggil sejarah yang mematangkan manusia dan ia juga menimbal segala kesilapan dan kesalahan kita baik di belakang ataupun sekarang. Masa itu jugalah menjadikan kita kenal DIA di sebalik ujian(istidraj) dari DIA. Sesuai dengan hadith rasullulah saw di mana baginda bersabda

Jika Allah s.w.t kasih kepada seseorang hamba maka diuji-Nya dengan bala, jika dia sabar dipilih-Nya dan jika dia reda diistimewakan-Nya”. ( Maksud Hadis)

Subhanallah,

Berapa ramai dari kita mengenal Allah di sebalik hati dan diri sedangkan Allah itu senantiasa hadir di sebalik hadapan dan belakang hamba Nya. Di belakang tabir hidup dan juga di hadapan tabir pacaindera(ainul yaqin) . Kita sering memutar hidup dengan dengki,saling berdendam dan sedih dengan nasib sedangkan ujian dan jalan yang Allah lebarkan itu adalah tanda cinta dari Nya kepada hamba pilihan Nya. Tidak dapat tidak manusia perlu berfikir dan mendidik hati dari hasad kepada cinta dan dari dengki kepada redo’. Baginda saw juga pernah bersabda

Barangsiapa ingin mengetahui kedudukannya di sisi Allah s.w.t hendaklah ia melihat (dalam hatinya) bagaimana keadaan Allah s.w.t pada sisinya, kerana Allah s.w.t mendudukkan hamba-Nya menurut ukuran si hamba itu mendudukkan Allah s.w.t pada dirinya. ( Maksud Hadis)

Akhir kalam,Allah berfirman dalam hadith Qursi

Aku adalah sebagaimana sangkaan hamba-Ku, maka hendaklah dia menyangka dengan apa yang dia kehendaki.

Lihatlah langit dan lihatlah ciptaan Nya. Di sebalik langit hati dan diri ada Nya rahsia yang tidak pernah di ajar di madrasah. Rahsia itu milik hamba terpilih dan cinta itu milik manusia yang berfikir dengan Zat Allah dan senantiasa hati nya ruqu’ menyembah bumi di samping menutup hati kepada kegelapan duniawi yang tidak hanya bisa di tutup oleh kain tudung labuh atau kupiah putih ataupun dahi hitam yang membukti kan kealiman secara hak sedangkan yang batil itu ada di tangan Maha Pencipta. Berfikirlah kerana wasiat Nabi saw menyuruh hamba Nya menjadi Al-Muta’allimin(pemburu ilmu).

Semoga kita menjadi hamba pilihan Nya bukan di bibir kita dan hati tetapi secara hak dan batil. InsyaAllahuta’ala.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: