Kepada Sahabat : Serahkan urusanmu pada Allah

Serahkan diri dan Urusan pada Allah swt

 Terdetik hati kecil ini untuk menulis sesuatu mungkin juga di panggil suara hati kerana hati kerdil ini merasai sebak dan sedih bersilih ganti sejak beberapa hari ini.Mungkin ini ujian dari Allah swt atau mungkin juga hati ini berkongsi dengan hati seorang sahabat yang merasai kesedihan akibat kematian ayahda nya.

 Tapi bersyukur kepada ALLAH swt kerana tidak melalaikan hati ini dari terus kotor dengan debu-debu maksiat duniawi. Alhamdulillah

 Apabila kita melihat perjalanan hidup ini seakan bertambah iman dan ada kala ia mencabar kebijaksanaan iman kita sendiri. Subhanallah. Seperti mana  Anas bin Malik meriwayatkan bahawa Nabi SAW bersabda

orang belum dapat merasakan kemanisan iman,sampai dia dapat mencintai orang lain yang hanya kerana Allah saja:sampai ia lebih suka ditempatkan kedalam api daripada kembali pada kekafiran setelah Allah menyelamatkannya:dan sampai ia mencintai Allah dan RasulNya lebih daripada yang lainnya.

Renungkan kejadian sejenak  

Apabila kita mula berpijak di muka alam yang amat luas ini kita menangis. Kenapa kita menangis? Kerana si kecil yang bersih hati nya dari noda duniawi seakan mengenal kekalutan dunia. Si kecil itu tahu dia akan ketawa dengan dosa dan akan di balut dengan bebanan duniawi pabila dewasa kelak.

 Bala’ itu di rasai si kecil dari si besar yang keras hati nya dan merasai bala’ sebagai nikmat. Berhati-hati dengan nikmat kerana jika salah percaturannya maka nikmat itu akan bertukar menjadi laknat.

Teringat satu sirah Nabi saw tentang musibah.dimana,

Seorang sahabat bertanya kepada Nabi ” Ya Pesuruh Allah,di kalangan manusia siapakah yang banyak di kenakan bala’?

 Lalu Nabi saw bersabda ” Al-Anbiya’ (Nabi-Nabi) ,dan orang yang mengikut nya (Nabi) ” .

 Subhanallah…jika Nabi saw di terima ujian dan bala’ maka kita harus bersabar sebagai hamba biasa yang iman kita naik turun. Kerana “Sabar itu manis buahnya walaupun sukar untuk memetiknya” .

 Wahai sahabatku,

  Nabi Muhammad saw menyuruh umat nya berjalan di atas muka bumi ini dengan hati yang tunduk kepada Maha pencipta. Dan kita di ajar oleh kekasih Allah itu hidup di dunia ibarat seperti “Musaffir” . Itu sukar tapi dirimu telah menempuhi nya dan perjalanan kita masih panjang untuk kita berjalan mencari rahsia Allah yang Maha Luas itu. 

  Musaffir yang tidak pandai untuk menanam kecintaan pada dunia dan hati nya sayu-sayu teringatkan bumi akhirat Allah. Hari ini mungkin kita masih bertapak tapi esok lusa bukan milik kita sbg manusia untuk menentu harap sesuatu yang kita harap kan.  Semoga doa adalah rutin harian kita kerana doa adalah senjata mukmin.

   Berlapang dadalah dengan kehidupan fana’ ini kerana sebalik ksedihan,kesusahan ada bibit-bibit kerinduan dari Allah kepada kita. Cuma terpulang pada kita sama ada untuk membuka mata hati atau membutakan mata hati dari melihat hikmah sebalik penciptaan Allah.

   Adakah ada alat yang akan mampu menentukan tahap iman kita? Hanya Allah swt yang mengetahui sejauh mana sihat nya iman kita sebagai hamba nya yang Maha kerdil.  

   Aku termenung sendirian memikirkan ujian kepada sahabatku yang sejak sekolah lagi bersama apatah lagi mengharungi liku-liku hidup bersama,mencari suara agama sehingga sanggup bermandikan hujan dan embun semata-mata hati yang rindu suara dari mutut para alim ulama,tak terlupa kita bersama mengharungi redah hujan lebat dan panas membara untuk berjalan melihat keindahan hidup dan menghiburkan lengok hati. Ujian itu membuat diriku termenung dan terus termenung.

  Ku doa supaya Sahabat-sahabat yang amat ku sayangi di rahmati Allah swt dan rezeki nya di permudahkan.  

  Inilah nama nya perkongsian hidup kerana Islam sendiri mengajar kita berukhuwah.   

   InsyaAllah. Dan ku wasiatkan doa dari kekasih Allah swt dimana Rasulullah SAW. seringkali berdoa :

Tuhanku,Katakanlah kepadaku CintaMu dan kecintaan orang orang yang engkau Cintai.Mencintai sesuatu yang mendekatkan aku kepada CintaMu.Jadikanlah CintaMu menjadi hal yang lebih ku Cintai dari pada air yag sejuk(kehidupan)”

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: