Ramadan terakhir

Saya awalkan dengan petikan hadith junjungan besar Nabi Muhammad saw di mana baginda saw bersabda

Wahai sekalian manusia. Telah datang kepada kamu Ramadhan. Bulan yang penuh keberkatan. Bulan yang difardhukan ke atas kamu oleh Allah ‘Azza wa Jalla puasanya. Di bulan itu pintu Syurga dibuka, pintu neraka Jahim ditutup dan para Syaitan dirantai. Padanya ada satu malam yang lebih baik daripada seribu bulan. Barangsiapa yang terlepas peluang meraih rahmat ini, maka sesungguhnya dia itu hakikatnya diharamkan dari rahmat Allah. [Hadith riwayat al-Nasaai]

Mungkin kita manusia pelupa dan mungkin jua kita manusia yang di kurniakan akal yang hebat sehebat Luqman Nul Hakim tapi sebijak itu kah kita jika kita lupa pada Allah dan nikmat-nikmat Allah swt?

   Kita mungkin lalai seketika..maka sebagai da’ie apabila di tanya lalai  maka saya akan menjawap bersabar dan terus berusaha. Minta ampun pada Allah dan selebihnya hanya Allah yang maha mengetahui.

    Tapi sejauh mana lupa kita untuk kita kekalkan kelupaan itu?

Sifat lupa itu akan lenyap pabila ada iman yang benar-benar tulin keimanan nya itu. Keikhlasan adalah pintu setiap dari masalah-masalah itu.

Hari ini mungkin bulan yang kita penuhi dengan aktiviti berlapar dan berpantang tapi di sebalik aktiviti itu kita mungkin lupa untuk menogak ke langit Allah melihat pintu rahmat Allah hampir tertutup.

  Kita mungkin tak terfikir untuk melihat persimpangan dunia dan akhirat kerana kesenangan dunia hampiri jiwa-jiwa kita supaya lalai dan terus lalai dari Allah.

   Mungkin ini yang terakhir bagi saya atau bagi sesiapa yang Allah kehendaki. Akhir sebuah permulaan . Bulan yang memberi saya seribu penyesalan dan pergi nya ini memberi sebak berpanjangan dalam jiwa kerdil ini.

   Berapa ramai orang yang kita kenal seperti Asri Rabbani , Jasmin Ahmad telah beredar dari dunia ini dan sekarang menempuh alam kubur. Mungkin mereka mendapat keistimewaan dan naungan dari Allah atau jua mungkin mereka mendapat seksaan hasil dari kelalaian mereka sendiri.

   Pasti ia akan pergi dan kita jua akan pergi. Semoga ramadan ini dan masih berbaki dapat menyerpurnakan hati ini kepada Allah. menemui rahsia Allah dan di ampuni dosa-dosa ini.

   InsyaAllah

   

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: