Kiblatkan cinta pada langit…

Saya menulis selepas menilai,menilik,memejam hati kerdil ini. Benar,cinta itu milik kita sebagai manusia tapi cinta cukup menyusahkan. Menyusahkan dan menyenangkan. Senang pabila cinta mengikut hati dan nafsu dan sukar pabila cinta di hala pada makrifat dan iman. Kerana iman akan mematahkan nafsu dan kerana nafsu kegelapan membalut hati dari melihat kebenaran di kiri dan kanan.

Saya berjalan dan mengembara untuk melihat bukit dan gunung sepanjang perjalanan balik ke kelantan. Tapi hati ini sayu dan cukup tersentuh apabila merasa kerdil nya ku dan Maha Hebatnya Allah. Mencipta dan tercipta. Kenapa hati ini tidak berkiblat kan langit?kalimah Allah di langkawi 2005

Mungkin jalan ini lebih pada tasawwuf. Tapi percayalah,Iman Al Ghazali pernah menulis dalam kitab nya bahwa jika hati yang tersentuh dan ingin melihat Allah maka percayalah bahawa Allah telah mengizinkan Nya. Jalan ini tidak semua yang faham tapi jalan ini yang di rintih untuk mengenal zat-zat Allah. Zat yang sukar di tembus kecuali hamba-hamba yang kenal islam dan iman. Mungkin ku tidak layak untuk itu.

Titik titik dosa dalam jiwa ini cukup sukar untuk di kikis. Tapi sedikit kerinduan pada Allah membuat sayu itu bertambah sayu. Cintaku pada manusia tidak pernah berbalas,mungkin lebih banyak menyusah dari menyenangkan jiwa. Lebih banyak meyeleweng dari kebenaran. Itu hakikat cinta pada manusia . Kita terpaksa menjaga cinta itu tapi kita lupa cinta pada Allah tidak perlu di risau kan kerana Allah yang berkuasa untuk menjaga.

Sedikit naungan Allah itu menjadi matlamatku. Naungan untuk menjadi manusia yang kenal redo dan rahmat. Rahmat dari tuhan bukan dari manusia yang bertuhan kan manusia. Subhanallah.

Kenapa kita lupa untuk melihat langit dan menilai kenapa cinta ini tidak di atas? Kita perlukan cahaya Allah untuk di suluh apabila jalan yang di lalui sukar di lihat. Cinta pada Allah lebih hebat nikmat nya dan melunturkan nafsu ganas. Menjadi hamba naungan Allah seperti sahabat Nabi saw Sa’ad Bin Muaz. Saat bin Muaz seorang bekas hamba yang berkulit hitam berbibir tebal sehingga jodoh nya sukar di perolehi. Tapi cinta pada Allah membuat dia syahid di medan tempur semata-mata inginkan kalimah toiyibbah tertegak.

Kematian saat bin Muaz menyebabkan bergegar arasyh Allah dan menangis seluruh para malaikat di langit dan bumi kerana kematian saat. Subhanallah. Inilah cinta dan bukti si pencinta pada pencipta.Allah tidak akan mensia-siakan hamba yang mencintai nya. Si kekasih tidak akan biarkan kekasih bersedih,bersorang diri kerana alam dan seluruhnya adalah milik Allah.

Lihatlah langit dan cuba celikkan mata hati untuk cinta pada pencipta langit itu. Sudah masa untuk kita kuat pada Allah dari kuat pada manusia yang entah tiba mendustakan kita.

InsyaAllahALLAH

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: